Sunday, February 26, 2012

PEDOMAN PENGISIAN LAPORAN INDIVIDU TAMAN KANAK-KANAK (TK)



Pedoman Umum
1. Laporan Individu TK (LI-TK/RA/BA) ini wajib diisi oleh setiap TK/RA/BA dan yang sederajat baik negeri maupun swasta, sebanyak 3 (tiga) rangkap.
2. Kepala Sekolah TK/RA/BA bertanggung jawab terhadap kebenaran isian format ini.
3. Setelah Laporan Individu ini diisi, ditandatangani Kepala Sekolah, dan dibubuhi cap/stempel sekolah, selanjutnya Kepala Sekolah
TK/RA/BA :
§ Mengirimkan 3 (tiga) rangkap kepada Kepala Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) Dinas Pendidikan Kecamatan setempat.
4. UPTD Dinas Pendidikan Kecamatan menyimpan 1 (satu) rangkap sebagai arsip dan mengirimkan 2 (dua) rangkap kepada Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.
5. Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota menyimpan 1 (satu) rangkap sebagai arsip dan mengirimkan 1 (satu) rangkap kepada Pusat Statistik Pendidikan Balitbang KEMDIKNAS.

A. Identitas TK/RA/BA
(Dalam pengisian identitas, 1 kotak supaya diisi dengan 1 angka atau 1 huruf saja)
NSS adalah Nomor Statistik Sekolah yang terdiri dari 12 digit. Bagi TK Negeri atau Swasta yang belum memiliki NSS dapat menghubungi Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. NPSN adalah Nomor Pokok Sekolah Nasional yang terdiri dari 8 digit.
Jenis Sekolah : Diisi 1jika TK atau 2 jika RA/BA
- Butir A.1 : Nama sekolah harus sesuai dengan SK pendirian sekolah
- Butir A.2.a. : Diisi nama jalan
- Butir A.2.b. : Diisi nama desa/kelurahan, kemudian diisi angka 1 bila kepala daerahnya adalah kepala desa, atau diisi angka 2 bila kepala daerahnya adalah lurah.
- Butir A.2.c. sampai A.2.f : Diisi sesuai dengan kondisi wilayah tempat TK/RA/BA tersebut berada.
- Butir A.2.g. : Diisi Kode Area, Nomor Telepon, Fax, alamat E-mail, dan Website apabila sekolah telah menggunakan fasilitas internet.
- Butir A.3 : Diisi 1 jika Negeri atau diisi 2 jika Swasta
- Butir A.4 : Diisi 1 jika TK /RA/BA ini Status Akreditasinya Amat Baik, diisi 2 jika Baik, diisi 3 jika Cukup atau diisi 4 jika Tidak diakreditasi
- Butir A.5 : Diisi 1 jika termasuk dalam gugus inti, diisi 2 jika dalam gugus imbas atau diisi 3 jika belum ikut dalam gugus
- Butir A.6 : Diisi tahun didirikannya sekolah tersebut
- Butir A.7 : Diiisi 1 jika TK ini adalah TK Pembina Provinsi, diisi 2 jika TK Pembina Kab./ Kota, diisi 3 jika TK Pembina Kecamatan, diisi 4 jika TK/RA/BA Biasa, diisi 5 jika TK-SD Satu Atap, diisi 6 jika TK Pedesaan
- Butir A.8 : Diisi 1 apabila manajemen TK secara sendiri atau diisi 2 apabila manajemen menyatu dengan SD. Catatan :
Jika TK ini adalah TK SD Satu Atap maka bias memilih pilihan 2 jika manajemennya bergabung dengan SD. Jika Bukan TK SD satu atap maka tidak bisa memilih pilihan 2, karena manajemennya tidak mungkin bergabung dengan SD.
- Butir A.9 : Diisi 1 apabila sekolah menggunakan program kegiatan belajar (kurikulum) 1994 atau diisi 2 apabila sekolah menggunakan kurikulum 2004 (KBK)

B. Siswa dan Kelas (Rombongan Relajar)
(Dalam mengisi tabel lihat pedoman pengisian tabel, yaitu rata kanan )
- Butir B.1 : Diisi jumlah siswa baru kelompok A dan kelompok B menurut umur dan jenis kelamin, serta jumlah rombongan belajar.
- Butir B.2 : Diisi jumlah siswa kelompok A dan kelompok B menurut umur dan jenis kelamin, serta jumlah tamatan. Yang dimaksud tamatan adalah siswa yang keluar dari sekolah ini dengan disertai surat keterangan tamat belajar.

C. Ketenagaan
- Butir C.1 : Diisi jumlah kepala sekolah, guru, dan tenaga administrasi menurut status kepegawaian dan jenis kelamin.
- Butir C.2 : Diisi jumlah kepala sekolah, guru, dan tenaga administrasi menurut ijazah tertinggi dan jenis kelamin.
- Butir C.3 : Diisi jumlah kepala sekolah,,guru, dan tenaga administrasi menurut kelompok umur dan jenis kelamin serta masa kerja.

D. Keuangan Sekolah
§ Penerimaan dan pengeluaran sekolah yang dilaporkan disini adalah penerimaan dan pengeluaran tahun ajaran sebelumnya.
§ Saldo awal tahun adalah sisa dana di awal tahun yang berasal dari sisa dana tahun sebelumnya.
§ Saldo akhir tahun adalah sisa dana di akhir tahun, yang akan menjadi saldo awal di tahun berikutnya.
§ Alat Tulis Sekolah (ATS) adalah seluruh pengeluaran sekolah meliputi alat tulis yang dibutuhkan untuk pengelolaan sekolah dan proses pembelajaran seperti buku tulis, pulpen, penggaris, buku administrasi (buku induk, raport, kartu iuran, dll).
§ Bahan habis pakai adalah bahan-bahan kebutuhan sekolah yang habis dipakai dalam waktu 1 tahun meliputi kapur tulis, spidol untuk white board, cairan pembersih lantai, sabun, dll.
§ Alat habis pakai adalah alat-alat kebutuhan sekolah yang masa pakainya selama 1 tahun meliputi alat-alat olahraga, alat-alat kesenian, alat-alat kebersihan (sapu, kantong sampah, alat pengepel lantai), dll.
§ Jumlah penerimaan (termasuk saldo awal) harus sama dengan jumlah pengeluaran (termasuk saldo akhir).
§ Apabila jumlah penerimaan lebih besar dari jumlah pengeluaran maka sisa dana dimasukkan ke dalam saldo akhir tahun, sehingga jumlah penerimaan akan sama dengan jumlah pengeluaran.


E. Sarana dan Prasarana Pendidikan
- Butir E.1 : Diisi jumlah dan luas ruang menurut jenis ruangan, status kepemilikan, dan kondisi.
- Butir E.2 : Diisi luas tanah yang ada di sekolah menurut status kepemilikan.
- Butir E.3 : Diisi jumlah buku kurikulum dan pedoman pelaksanaannya menurut kondisi dalam satuan “eksemplar”
- Butir E.4 : Diisi jumlah mebel (meja, kursi, lemari, dan papan tulis) menurut kondisi dalam satuan “buah”
- Butir E.5 : Alat peraga dan alat bermain diisi dengan tanda (P) pada kolom yang sesuai dengan keadaan di sekolah.

F. Hanya Diisi oleh Sekolah yang Menyelenggarakan Program Inklusif
- Butir F1: Diisi dengan 1 jika Sekolah ini menerima anak-anak yang berkebutuhan khusus dan 2 jika tidak menerima anak-anak yang berkebutuhan khusus sebagai siswa di sekolah tersebut. Yang dimaksud dengan anak berkebutuhan khusus adalah anak yang dalam  prosespertumbuhannya/perkembanganya secara signifikan (bermakna) mengalamikelainan/perbedaan (fisik, mental-intelektual, sosial, ekonomi dan emosional) dibandingkan dengan anak-anak lain seusianya sehingga mereka memerlukan pelayanan pendidikan khusus.
- Butir F2: Jika di sekolah ini terdapat anak yang berkebutuhan khusus, beri tanda (P) pada jenis kebutuhan khusus yang sesuai,kemudian tuliskan jumlah siswa tersebut di kolom yang sesuai. Jenis kebutuhan khusus terdiri atas Tuna Netra (A), Tuna Rungu (B), Tuna Grahita Sedang (C), Tuna Grahita Ringan (C1), Tuna Daksa Sedang (D), Tuna Daksa Ringan (D1), Tuna Laras (E), Tuna Wicara (F), Tuna Ganda (G), Hiperaktif (H), Cerdas Istimewa (I), Bakat Istimewa (J), Kesulitan Belajar (K), Narkoba (N), Indigo (O), Down Syndrom (P), Autis (Q), Terpencil/Terbelakang, Bencana
Alam/Sosial, dan Tidak Mampu Ekonomi.

BIANTARA PAMAPAG


Haturan ka sadaya dulur-dulur sunda sadaya, dina kasempetan ieu Cijolang Mania bade nyobian kanggo nyuguhkeun postingan dian Basa Sunda, wirehna ieu teh aya pamundut ti dulur-dulur sunda. Mung hapunten anu kasuhun kasadayana kabilihan basana kirang merenah tebih tina kasampurnaan. Ieu teh mangrupikeu conto pidato atanapi biantara dina hiji acara, kanggo acarana mah sumangga tiasa diekplor deui kumaha kaperyogianana wae kumargi biantara anu bade di dadarkeun mah pamapag dina acara mieling dinten dibabarkeuna Raden dewi Sartika, sumangga diuninga wae ku dulur sadaya, mugia katampi.

BIANTARA PAMAPAG
Bismilaahirrohmanir rohim,
Assalaamualaikum wr. wb.
Langkung  ti payun sim kuring ngahaturkeun nuhun ka pihak panitia anu parantos masihan waktos kanggo sasanggem dina ieu acara. Hapunten anu kasuhun, saupami dina ieu biantara pamapag aya pisanggem anu kirang merenah, boh basana boh tatakrama.
Bapa Kapala Sakola miwah Bapa sareng Ibu Guru,
Kitu deui sakumna rerencangan sakola,
Dina  ieu waktos urang sadaya ngempel teh nyaeta bade mieling dinten dibabarkeunana Ibu Raden Dewi Sartika. Nembe oge ku saderek Ketua Panitia parantos didadarkeun, naon margina di sakola urang diayakeun ieu acara. Rupina ku sim kuring teu peryogi dipedar deui perkawis eta mah, margi katerangan anu kakuping mung bade ngadugikeun pamapag kana lumangsungna ieu acara, minangka wawakil ti sakumna siswa.
Acara-acara anu bade dilaksanakeun dina waktos ieu teh teu kinten mundelna, sareng teu kinten pentingna. Nembe oge tos ditataan ku Ketua Panitia, ieu acara teh baris direuah-reuah ku pasanggiri sareng pameran. Tangtosna oge sakumna siswa tiasa ngiring partisipasi saluyu sareng minat masing-masing.
Sim kuring, kalayan asma rerencangan Pangurus OSIS, seja ngahaturkeun nuhun ka para panitia anu parantos tihothat, ti ngawitan ngararancang dugika derna ngalaksanakeun acara dina dinten ieu. Kitu deui ka Bapa Kapala Sakola, Bapa Pembimbing OSIS, Bapa sareng Ibu di tata usaha, sim kuring ngadugikeun hatur nuhun ku parantos luntur galihna kersa masihan panuyun sareng ngabingbing parapanitia dina ngalaksanakeun pancen.
Hadirin hormateun sim kuring,
Diayakeunana ieu acara teh minangka tawis panghormat urang ka Ibu Dewi Sartika anu sakitu ageung jasana, utamina dina widang pendidikan. Jalaran kitu, sim kuring umajak kasadayana, sumangga ieukagiatan teh urang mangpaatkeun pikeun ngarojong cita-cita sareng udagan urang. Ka sakumna patandang dina acara pasanggiri, sim kuring ngadugikeun wilujeng tandang. Hanas eta aya anu hasil janten juara sareng aya nau teu acan hasil, teu kedah dipasualkeun; anggap wae eta teh hiji proses latihan. Kitudeui ku diayakeunana pameran, rupina ku urang tiasa dijantenkeun hiji bahan evaluasi, anu mugi-mugi wae prestasi urang tiasa teras dironjatkeun.
Sakitu anu kapihatur. Hatur nuhun.
Wassalaamu alaikum wr. wb.

Sumber : Gapura Basa ; 

Friday, February 24, 2012

RESEP UMPAN MANCING

Pada kesempatan ini Cijolang Mania akan memberikan resep-resep umpan mancing. Silahkan  saja simak dan analisis buat nanti dieksplor ......

1. Umpan Telur bebek
Bahan-bahan :
4 telur bebek 1 bungkus mie instan
3 sdm pellet ¼ kg ikan tongkol
2 ons keju 1 sachet susu bubuk
Essen daun pandan Ubi Jalar secukupnya
Cara membuat :
Mie instan dan pellet dihancurkan menjadi tepung. Telur bebek digodok sampai matang dan diambil kuning telurnya saja. Keju diparut sampai halus. Ubi jalar dan ikan tongkol dikukus sampai lembek jangan lupa dibuang kulit dan durinya. Setelah semua bahan siap, campur kesemua bahan tersebut dalam satu wadah. Lalu aduk bersama susu dan essen, campur dengan air bila diperlukan. Kini umpan anda siap digunakan.

2. Umpan Telur Ayam
Bahan-bahan :
5 butir telur ayam
½ kg tepung ketan
Daun pandan beberapa helai
Pelet secukupnya
Cara membuat :
Hancurkan 5 butir telur dan aduk isinya sampai lebur ( tidak terlalu berbusa ), tambahkan sedikit air agar tidak terlalu pekat, lalu masukan tepung ketan kedalam kocokan telur. Selanjutnya bungkus adonan yang telah jadi tersebut dengan daun pandan dan kukus hingga matang. Kini umpan tersebut telah siap anda gunakan untuk mancing, baik untuk galatama maupun di kolam harian.

3. Umpan Kuning
Bahan-bahan :
Jagung manis 5 tongkol Telor bebek 5 butir
(tidak muda tidak tua)
Keju Kraft 1/4 batang Kacang mede 1/4 ons
Kelapa 1/4 butir Susu Kental 1/4 kaleng
Vanili Secukupnya Daun pandan 2 lembar
Ubi 1 buah Tuna 1 kaleng
Kroto secukupnya
Cara Pengolahan :
Semua bahan seperti jagung manis, keju kraft dan kelapa diparut terlebih dahulu. Sedangkan untuk kacang mede terlebih dahulu digoreng dan selanjutnya digilas sampai halus, dan telur bebek diambil kuningnya saja.
Apabila semua bahan telah siap, campurlah jagung dengan kuning telur, keju parut, kacang mede, susu kental, vanili, perasan daun pandan dan santan kelapa yang diperas tanpa menggunakan air.
Bahan-bahan yang telah dicampur diaduk hingga rata, kemudian dimasukkan ke dalam kantung plastik berukuran ½ kg.
Adonan didalam plastik diikat rapat pada ujungnya agar bentuk adonan menjadi pipih dan rata dalam mematangkannya. Plastik dirangkap dua agar dalam pengukusan tidak pecah. Selanjutnya adonan dikukus selama 3-4 jam. Sebelum dimasak, daun pandan sepanjang 10 cm sebaiknya dimasukkan pada setiap kantung.
Untuk mendapatkan hasil yang rata dalam pengukusan sebaiknya setelah 1,5 jam adonan diangkat, kemudian ditekan hingga pipih dan dimasak kembali dengan posisi terbalik.
Setelah 3-4 jam, adonan umpan akan berwarna kuning pertanda sudah matang dan berbentuk pipih, tidak terlalu keras ataupun lembek.
Umpan kuning yang telah siap dicampur dengan 1 buah ubi rebus untuk dicampur dan diaduk sampai rata. Setelah semua rata, masukkan 1 kaleng tuna untuk dicampur hingga rata.
Masukkan kroto secukupnya ke dalam adonan, diaduk hingga rata.

Resep umpan kuning ini dapat bertahan hingga 1 minggu. Selamat mencoba!!!!!!!

4. Umpan Putih Super
Bahan-bahan :
Katulampa 3 sachet susu dancow
6 butir telur ayam negeri 1 bungkus umpan jadi Pak Ikin
1 kaleng Deho 1 lembar daun pandan
2-3 ons kroto
Cara membuat :
Aduk semua bahan diatas kecuali Deho. Adukan atau adonan tersebut ditim selama 15-20 menit. Setelah dingin, umpan siap dipakai. Namun sebelum digunakan, campurkan terlebih dahulu Deho dengan porsi secukupnya ( seimbang).

5. Umpan durian tiga mata
Bahan-bahan :
Durian tiga mata (biji)
Gula merah 200 gr
Ubi Jalar
Sagu 200 gr
Cara membuat :
Pisahkan daging durian dari bijinya. Parut ubi jalar hingga membentuk seperti tepung.
Didihkan air 200 ml, setelah itu masukkan gula merah aduk hingga menjadi lumer. Setelah itu masukkan daging durian aduk hingga durian tercampur benar dengan larutan gula tadi.
Selanjutnya untuk mengentalkan umpan tambahkan sagu dan parutan ubi jalar.
Aduk hingga rata, umpan durian siap digunakan.

6. Umpan Susu Sapi
Bahan-bahan :
10 tongkol jagung manis 4 butitr telur bebek
1/2 liter susu sapi murni. 1/4 kelapa ukuran sedang.
1/2 kg ubi kuning 1/2 blok keju Kraft 1/2 sendok makan mentega Weijmans
Bahan campuran lain :
2 ekor bandeng hitam basah 1 Kg kroto putih segar
Cara membuat :
Jagung dan kelapa digiling halus. Ubi kuning dikukus lalu diparut. Keju diparut. Susu sapi dimasak diatas api kecil sambil terus diaduk hingga tinggal 6 sendok makan. Telur bebek ( 5 butir campur dan 3 kuningnya saja ) diaduk dengan mixer pada kecepatan tinggi. Jagung, kelapa, ubi, keju, susu sapi, dan mentega dicampurkan ke adonan telur sambil terus diaduk pada kecepatan tinggi. Umpan siap dipakai. Catatan : Jika akan dipakai mancing pada pagi hari, umpan harus dibuat malam hari dan harus sudah jadi tepat menjelang pagi.
Cara memakai : Kroto putih sebanyak 1/2 dikukus lalu dicampur pelet. Gunakan sebagai bom. Kroto dikukus dengan maksud agar bisa tenggelam. Seperti biasa, sebelum dipasang umpan harus dicampur lagi dengan kroto di bagian luarnya. Jika ikan mas di kolam ternyata menyukai umpan amis, selain kroto, adonan boleh dicampur lagi dengan daging bandeng yang sebelumnya telah dikukus dan dihaluskan. Daging bandeng bisa dicampur langsung ke adonan atau hanya dibagian luar.

7. Umpan Jagung
Bahan-bahan :
10 Tongkol jagung muda 1/3 blok keju Kraft
1/2 ons singkong Roombutter Weijmans secukupnya
1/4 butir kelapa muda 2 ons kroto (kroto beras)
1 butir kuning telur bebek ( boleh tidak dipakai )
Cara membuat :
Jagung, singkong, kelapa muda dan keju diparut lalu dicampurkan dengan sisa bahan dan diaduk rata. Adonan dibungkus rapat dengan alumunium foil. Dikukus selama 2 jam dengan api kecil, air sudah harus mendidih saat adonan dimasukkan. Kroto dicampurkan saat umpan akan dipakai.

8. Umpan Susu Murni
Bahan-bahan :
1/4 kg ubi kuning 50 gram Bubur bayi Cerelac rasa pisang
3 ekor belut 5 tongkol jagung manis
1/4 pak keju Kraft 2 butir telur (bagian kuningnya saja)
Susu murni secukupnya 50 gram mentega
1 kaleng ikan tuna 2 ons kroto
Cara membuat :
Ubi, belut dan parutan jagung manis dikukus terpisah. Untuk jagung kukus setengah matang saja. Parut ubi dan keju, haluskan daging ikan tuna dan daging belut. Campurkan semua bahan di atas tadi aduk hingga rata. Untuk kroto dicampurkan saat umpan akan dipakai.



9. Umpan Mie Instan
Bahan-bahan :
1 bungkus Indomie kari ayam
2 butir telur ayam kampung 1 sendok makan roombutter Weijmans
1 sendok makan penuh bubur bayi Nutrisia beras 1 lembar keju Kraft
1 sendok makan susu bubuk Infamil 1 sendok teh bubur bayi Cerelac beras
Cara membuat :
Indomie diblender sampai halus lalu diaduk dengan kuning telur yang sudah dikocok. Roombutter dipanaskan sampai mencair. Ke dalamnya lalu dimasukkan keju parut dan diaduk. Pemanasan diteruskan dengan api kecil. Bahan-bahan lain kemudian dicampurkan. Selama pengadukan, api harus tetap kecil supaya adonan tidak hangus. Setelah warnanya agak kuning, bubur bayi Nutrisia beras dimasukkan dan diaduk lagi. Adonan didinginkan sebelum dimasukkan kedalam kaleng untuk disimpan. Cerelac berfungsi untuk pengeras umpan. Apabila saat dipakai umpan terlalu lembek ( mudah hancur ), tepung Cerelac dapat ditambahkan lagi. Sebelum dipakai umpan harus dicampur rata dengan kroto secukupnya.

10. Umpan Kacang Mete
Bahan-bahan :
2 tongkol jagung manis (sweetcorn ) muda 0,5 sendok teh gula pasir
1,5 ons ubi jalar manis 2 ons kacang mete
1 ons singkong 1 ons kacang tanah
0,5 ons keju Kraft 0,5 sendok garam
2 kuning telur ayam kampung mentega secukupnya
Cara membuat :
Kacang mete dan kacang tanah digoreng dengan mentega, setelah matang keduanya kemudian diblender sampai benar-benar halus. Jagung muda, ubi jalar, dan singkong dikupas lalu diparut sampai halus demikian juga keju kraft dihaluskan, diaduk jadi satu dengan bahan-bahan yang lain, kemudian dibungkus, dikukus dengan api besar sampai matang. Pada saat digunakan, umpan jagung ini harus dicampur dulu dengan kroto atau daging belut.

Bagian II
11. Umpan Kacang Mete II
Bahan-bahan :
150 gram ubi jalar 50 gram kacang tanah goreng
50 gram kacang mete goreng 1,5 sendok garam halus
100 gram singkong 2 kuning telur ayam kampung
2 tongkol jagung manis 1,5 sendok makan gula
50 gram keju
Cara membuat :
Kukus ubi jalar, singkong, dan jagung manis sampai setengah matang. Parut keju kemudian aduk rata bersama kuning telur. Giling kacang tanah dan mete dengan blender, sampai halus. Tambahkan ubi jalar, singkong, jagung yang telah dikukus, keju dicampur kuning telur, garam, dan gula. Blender sekali lagi hingga halus dan tercampur merata. Kukus adonan yang telah diblender diatas cetakan kue beralas daun pisang kurang lebih 30 menit. Campurkan kroto sewaktu akan digunakan.

12. Umpan Mie dan Pellet
Bahan-bahan :
1 bungkus mie instan 1 ons susu bubuk full cream
1 sendok makan pelet 2 butir telur bebek ( mentah atau asin )
2 ons kelapa parut 1 ons keju
2 ons ubi jalar putih atau kuning 2 ons kroto
2 tetes esen nangka 2 ons ikan tongkol segar atau olahan
Cara membuat :
Mie instan dan pelet dibuat menjadi tepung, kelapa parut dibuat santan dan digodok sampai keluar minyaknya.
Ubi jalar dikupas dan dicuci bersih lalu dikukus sampai matang.
Ikan tongkol dicuci bersih dan dikukus sampai matang. Kulit dan duri ikan dibuang kemudian ikan digoreng dengan minyak hasil rebusan santan kelapa.
Telur bebek mentah digodok sampai matang dan diambil bagian kuningnya.
Keju diparut.
Semua campuran bahan diaduk atau ditumbuk bersama susu dan esen sampai benar - benar halus dan tercampur dengan baik.
Kroto diseduh dengan air mendidih. kotoran dan semut yang masih ada dibuang lalu ditiriskan dengan sedikit diperas. Kroto dicampurkan dengan umpan pada saat mulai mancing.

13. Umpan jagung khas tombro
Bahan-bahan :
Jagung Muda 11-13 buah
Ikan Tombro/Mas warna hitam 1 ekor
Susu bubuk 2 sdm
Keju batangan sebesar kotak korek api
Kacang mete 20 biji
Telur bebek 2 butir
Cara membuat :
Pereteli jagung dari bonggolnya dan diblender sampai halus.
Daging ikan mas diambil lalu diblender sampai halus.
Kedua bahan tersebut dicampur lalu digabungkan dengan semua bahan yang ada.
Selanjutnya semua bahan diblender kembali sampai benar-benar rata dan halus.
Tuangkan adonan ke dalam loyang, lalu masukkan ke dalam oven.
Panaskan pada suhu sekitar 80 derajat celcius pada menit-menit awal dan turunkan suhu ketika adonan mulai mengembang.
Setelah benar-benar mengembang (jangan sampai ada yang mentah dibagian tengahnya), angkat adonan dan dinginkan. Belah sesuai selera.
Jika ingin beramal, bagi-bagi teman di samping kanan dan kiri anda, karena umpan ini lumayan banyak jika hanya dipakai satu orang.
Kecuali jika kedi anda ikut menggado “kue” itu. Selamat mencoba!!!!!.

14. Umpan ikan tuna
Bahan-bahan :
Ikan tuna segar 3-4 ekor
Belut 10 ekor
Daun pandan 2 helai
Kelapa ukuran sedang 1/3 butir
Susu sapi murni 1 liter
Mentega Weijmans ¾ sendok
Essen garlic dan mocca secukupnya
Pasta secukupnya

Cara membuat :
Ambil daging ikan tuna dan pisahkan dari duri didalamnya.
Belut dipotong-potong kecil seukuran 3-4 cm.
Masukkan dua bahan tadi ke dalam blender dan hancurkan sampai rata.
Berikutnya daun pandan, kelapa, susu dan mentega dicampur dengan menggunakan blender. Setelah halus, campur semua bahan ke dalam blender kecuali essen.
Aduk hingga rata dan halus.
Setelah halus, bisa langsung dicampur dengan essen da pasta atau dibawa ke kolam dan dicampur ketika sudah dipinggir kolam.
Selamat mencoba!!!!

15. Umpan burung walet
Bahan-bahan :
Sarang burung walet 5-10 gr
Sagu secukupnya
Susu bubuk 5-6 sendok teh
Akar pohon pisang 10 batang/helai
Ikan salem 2 ekor
Pellet secukupnya
Cara membuat :
Ikan salem dicuci dan dikukus hingga dagingnya lunak.
Lalu dipisahkan daging ikan dari durinya dan hancurkan secara pelan dengan ulekan.
Sarang burung dan akar pisdang direbus dalam air mendidih selama 2-3 menit.
Masukkan susu bubuk ke dalam air rebusan sarang burung dan aduk hingga rata.
Ketika adonan kenyal, angkat dan campurkan daging ikan salem ke dalam adonan tadi. Campurkan pellet sedikit untuk menyatukan daging dengan adonan.
Umpan telah siap digunakan dan kini bersiaplah kini menanti kemenangan.

Selamat mencoba ...!